Skip to content

Naya dan Toilet Training

Hai, I’m  back. Kali ini cerita perjalanan sebagai emak-emak. Hehe. Sebelumnya, ini hanya cerita ya. Sekalian kemarin mencatat perkembangan Naya sejak toilet training. Saya banyak belajar dari tulisan ibu-ibu di blog tentang proses toilet training anaknya. Then, saya juga jadi semangat ikut nulis juga. Mungkin ada emak-emak yang jadi semangat ngajarin anaknya TT setelah baca ini. Aamiin.

Awalnya, saya mau memulai toilet training sejak Naya usia 16 bulan. Pertimbangan saya, saat itu dia sudah bisa bilang pipis ketika sedang di kamar mandi dan menunjuk popoknya dengan sebutan ‘pipis’. Tapi rencana itu mundur karena kita sekeluarga masih mobile bolak-balik sana-sini sampai Naya 18 bulan. Nah, pas usia 18 bulan, saya akhirnya bismillah memutuskan Naya akan mulai toilet training. Tapi waktu itu, sejujurnya saya belum terlalu siap. Masih banyak peer ini itu, masih melakukan perjalanan jauh, dll. Jadi saya tidak konsisten. Kadang pakai popok, kadang tidak. Lihat ompol di mana-mana rasanya puyeng. Haha. Jadi ya, sesuka hati saya aja. Apalagi pas pulang kampung lebaran kemarin, bubar. Hehe. Popok masih menggoda emak. Akhirnya, pelajaran inti dari toilet training pun tidak sampai ke Naya. Dia lebih sering pipis duluan, baru bilang pipis. Nah, setelah pulang dari lebaran, saya memutuskan untuk di rumah saja, saya mau kembali fokus memulai toilet training untuk Naya. Kali ini bekal saya insyaAllah juga lebih siap.

Nah, sebelumnya, sambil ngilangin capek pasca mudik, saya memulai baca lagi beberapa metode toilet training. Dari apa yang saya baca, ternyata toilet training itu tidak hanya membutuhkan kesiapan anaknya, tapi juga ibunya. Jangan sampai toilet training dilakukan saat pindah-pindah tempat tinggal, atau saat si anak punya adek baru, atau saat si ibu sibuk, dll. Karena, inti dari toilet training ini adalah kedisiplinan, kesabaran, konsistensi, dan fokus. Jadi, sebisa mungkin lakukanlah dengan bahagia tanpa ada tekanan bagi anak maupun ibunya. Fiuh, setelah menjalani, pantesan ya lulus toilet training jadi salah satu indikator kemandirian anak, karena prosesnya wow banget.

Maka, setelah berbagai urusan beres dan hati siap, bismillaah, 8 Agustus 2017 kemarin, saya mantap memulai lagi toilet training untuk Naya. Kali ini, saya udah bahagia lihat ompol di mana-mana dan ngepel berkali-kali. Udah rela kalau seprei harus basah dan rajin-rajin nyuci. Udah siap kalau harus lebih sering ganti baju karena tertempel ompol. Udah lebih tahan untuk konsisten nggak pakaikan Naya popok, meskipun saya capek. Kali ini tidak boleh lepas pakai lagi. Pelajarannya harus sampai. Karena itu semua, hati pun tenang menjalaninya. Sepanjang yang saya baca, kalau kita konsisten dan disiplin, serta semuanya siap, nggak lepas pakai popok, insyaAllah prosesnya lebih cepat.

Berikut catatan perjalanan toilet training Naya sejak resmi saya mulai lagi. Usia Naya 21 bulan kurang 3 hari ketika saya memulai TT.

8 Agustus 2017
Naya masih seperti sebelumnya, pipis dulu, baru bilang kalau dia pipis dan ngajak ke kamar mandi untuk cebok. Nah, di hari pertama aja, saya udah hampir menyerah karena jujur ternyata capek juga ngepel terus. Baru iris bawang, ngompol, baru makan ngompol tiga kali. Dll dll. Haha. Itu seninya sih. Ditambah ada saja ulah menggemaskan Naya. Sore hari, ketika mau mandi, saya ke belakang untuk ambil handuk. Naya masuk duluan ke kamar mandi. Biasanya dia main dulu. Saya santai aja, karena dia paling mainan bebek, ikan, gelas, gitu-gitu aja. Tapi ternyata, dia nyuci ompolnya. Lemes saya. Celana-celana ompol yang saya taruh di ember, dipindah ke bak mandi. Padahal baru mau kuambil dan kupindah ke tempat cucian. Rasanya mau teriak, tapi yang ada cuma tarik nafas aja setelah melihat ekspresinya meringis sambil bilang, “Naya nyuci, Mama.” Ya udah. Luluh emaknya. Barangkali dia niruin saya ketika nyuci baju, bilas-bilas ke ember gitu kan. Pasrah lah. Air yang udah penuh terpaksa dibuang, saya pakai untuk nyikat lantai kamar mandi sekalian ngalihin energi kesel. Alhamdulillah bak mandi kami kecil, jadi lumayan lah ngurangin stress. Haha. Sabar bikin tenang. (Tentang sabar ini ada di next post insyaAllah ya)

Abis mandi, saya memutuskan untuk memakaikan popok, agar di malam hari, ia masih bisa tidur nyenyak dulu. Saya pakai metode perlahan-lahan. Setidaknya sambil saya nyiapin mental juga, karena malam hari biasanya saya pakai untuk nulis. Jadi, biarlah Naya nyenyak dulu. Begitu pikir saya awalnya. Masih aja cari alasan. Haha.

9 Agustus 2017
Naya masih seperti kemarinnya. Pipis dulu baru bilang. Kalaupun bilang mau pipis, pas sampai kamar mandi cuma main air, tidak mau pipis. Tapi kali ini dia lebih cepat lari menuju kamar mandi ketika pipis. Jadi separo pipis di celana, separo di toilet. Saya pun terus konsisten mengajak Naya ke kamar mandi satu jam sekali. Sambil saya kenalin untuk pipis dan pup di WC, tapi dia masih nangis tiap disuruh duduk di WC. Padahal dia sebelumnya antusias banget milih bantalan toilet katanya untuk pipis. Tapi disuruh pakai nangis. Haha. Tak apalah. Saya tidak memaksa. Pelan-pelan aja. Ini juga proses kan. Kabar baiknya, di hari kedua yang saya pikir masih sama seperti sebelumnya, Naya memberi kejutan. Dia bilang, “Mamaaaa, ayo pipis.” sambil lari ke kamar mandi. Dan sampai kamar mandi, pipis beneran. Biasanya cuma akal-akalan Naya biar bisa main air. Alhamdulillaah. Saya kok nangis gitu aja. Hah, ternyata benar, sabar itu pasti ada hasilnya. Percaya saja, Naya selalu belajar. Dia seneng banget saya peluk, saya kasih selamat. Setelahnya, dia mencoba bilang tiap dia merasa sudah ingin pipis, tapi di hari kedua ini, hanya sekali yang berhasil, sisanya dia masih belum bisa menahan dan keluar dulu pipisnya di celana. Ketika tidur siang pun, dia ngompol. Saya cuci sprei deh karena Naya nggak mau pakai perlak. Tapi tak apa. Bawahnya masih ada waterproof kok. Jadi bahagia aja. Haha.

Malam harinya, saya masih memakaikan popok, karena jujur, mental saya belum siap mau ngepel ompol tengah malem. Dan masih sayang sama sprei yang baru diganti haha. Tapi, malam itu, saya terus kebayang Naya tadi siangnya berhasil bilang pipis dan beneran pipis di kamar mandi. Saya lalu baca lebih banyak info tentang toilet training dan tiba-tiba saya makin semangat. Katanya, kuncinya adalah bayangkan tidak ada popok lagi di dunia ini. Saya coba praktek.

10 Agustus 2017
Naya semakin sigap bilang mau ke kamar mandi tapi kadang masih pipis sedikit, lalu dilanjutkan di kamar mandi. Beberapa kali juga sudah mulai berhasil pipis di kamar mandi. Tiap jam saya ajak ke kamar mandi. Kalau nggak mau pipis, saya bilang, “Naya, pipisnya bunyinya gimana, ssshh, ssshhh.” sambil saya tunjukkan ekspresi lagi berusaha pipis. Gimana ya, macam ngeden gitu. Haha. Nah, cara ini lumayan berhasil. Naya jadi berusaha ngeluarin pipisnya tiap saya ajak ke kamar mandi. Dan dia berhasil. Dia pun tampak puas, menunjukkan ke saya, “Mama, ini pipis. Ini Naya pipis.” gitu katanya. Ketika tidur siang pun, dia bisa nahan pipisnya hampir 3 jam. Naya tidur 3 jam siang tadi, dan dia baru ngompol ketika bangun. Mungkin sudah tidak tahan dan saya kurang sigap ngajak pipis di kamar mandi, jadi pipis aja dia. It’s okay. Kali ini saya tenang, karena di bawah sprei biasa, ada sprei waterproof, di atasnya ada perlak dan kain lagi. Jadi perlindungan ekstra.

Melihat perkembangan Naya hari ini, saya jadi semangat dan terpikir untuk mencobanya di malam hari.
Setelah sempat galau takut ini itu, saya memutuskan untuk benar-benar lepas popok hari ini. Sehabis mandi sore, saya tidak memakaikan popok sama sekali. Naya makan, minum, dan main. Biasanya, rutinitas sore hari Naya adalah sepedaan di komplek. Jadi, setelah makan dan minum, saya langsung ngajak Naya ke kamar mandi. Lumayan pipisnya keluar dikit. Saya lihat dia sudah berusaha, sepertinya memang belum banyak pipisnya. Tapi Naya tidak jadi sepedaan karena hujan. Jadi ya main aja di rumah. Alhamdulillah nggak ngompol. Saya cukup deg-degan sebenernya, karena rumah dan seisinya baru saya bersihin semua tadi sebelum mandi. Tapi ya walau begitu udah siap kalau harus ngepel lagi haha. Setengah jam kemudian, saya ajak Naya ke kamar mandi lagi, ternyata tidak keluar juga pipisnya, padahal dia sudah berusaha. Tapi karena memang Naya sebelumnya cuma ngemil dan main-main, belum minum. Jadi ya sudah, mungkin memang belum mau pipis. Jam 19.30, saya ajak ke kamar mandi lagi, pun belum pipis. Setelah itu, dia main sambil nyemil dan minum. Jam 20.30, saya ajak ke kamar mandi untuk pipis dan sikat gigi. Taraaa, Naya pipis banyak. Yeaay. Setelahnya, saya ajak tidur. Tapi, Naya nggak nyenyak dong. Ternyata, dia nggak mau pakai perlak. Maunya langsung di seprei gitu kayak biasanya. Yaudah, akhirnya saya pasrah. Perlak saya gulung, dan ambil popok (hampir nyerah haha). Dan surprise lagi, Naya nggak mau dipakein popok. Saya pasrah aja, kalau ngompol ya udah, cuci lagi, di bawah sprei masih ada sprei waterproof kok. Aman lah ya. Gitu pikir saya. Dan dia bobok jam 21.30. Nggak ngompol sama sekali sampai bobok. Lantai rumah yang sudah saya pel masih kinclong hehe. Setelah agak nyenyak, saya pasang lagi perlaknya, dan dia bobok nyenyak. Jam 2 malem, saya terbangun, dan mengajak Naya ke kamar mandi. Awalnya dia menolak, tapi melihat saya ke kamar mandi, dia ikutan juga. Tapi yaaa, pipisnya nggak keluar. Ya udah, setelahnya Naya nenen dan bobo lagi. Alhamdulillah celananya masih kering sampai bangun. Emaknya bahagiaaaaa.

11 Agustus 2017
Naya bangun pukul 07.00 tanpa ngompol dan langsung ke kamar mandi untuk pipis. Baru deh pipis banyak. Setelah itu, Naya makan dan main, lalu pup. Pupnya di kamar mandi tapi masih takut duduk di toilet. Ya udah ga papa. Jangan dipaksakan. Ini masih PR banget. Haha. Seharian saya konsisten mengajak Naya ke kamar mandi. Dan berhasil nggak ngompol sama sekali. Lantai aman. Emak senang. Haha. Naya tidur siang dua setengah jam, dan tidak ngompol juga. Dia pipis di kamar mandi setelah bangun tidur. Terus Naya sok udah gaya. Pas liat popok, dia bilang, “Dada popok.”. Kalau ditanya, “Naya mau pakai ini?” maka dia jawab, “Ndak. Udah ndak.” Emaknya ngakak. Popoknya malah dijadiin topi-topinan.
Malam harinya, sebelum bobo, saya kembali mengajak Naya pipis dan sikat gigi, lalu dia bobok pukul 20.30. Masih nggak mau pake perlak jadi ya udah di sprei aja, emaknya berdoa dia nggak ngompol. Daaaaan alhamdulillaah. Nggak ngompol. Dia pipis pas bangun seperti kemarinnya.

12 Agustus 2017

Bangun tidur, habis pipis, Naya lalu main dan makan. Abis itu dia gelisah gitu narik-narik celana. Saya langsung nanya apa Naya mau pup dan dia mengangguk. Dia bilang “sakit, Mama” sambil nunjuk perutnya. Akhirnya, saya ajak aja ke toilet jongkok. Saya coba opsi lain, karena kalau di toilet duduk masih nangis-nangis. Dan dia mau ternyata di toilet jongkok, walaupun masih di pinggir-pinggir aja. Ah akhirnyaaa dia mau. Pipis pun di sana juga mau. Kayaknya dia emang nggak mau pakai toilet duduk, nggak nyaman kali ya. Eh abis jongkok lama, terus dia kentut, abis itu udah katanya. Lah? Jadi tadi sakit perut karena mau kentut toh? Haha. Ya sudah. Setidaknya kabar baiknya sekarang saya tahu Naya lebih nyaman menggunkan toilet jongkok.
Seharian ini pun, saya mencoba untuk nggak ngajak Naya ke kamar mandi rutin seperti kemarinnya. Saya mau lihat apakah dia masih ngompol atau bisa mengutarakan keinginanannya untuk pipis. Dan ternyata, dia selalu bilang kalau mau pipis. Tidak ada ngompol. Naya juga udah mulai terbiasa jongkok di WC. Alhamdulillaaah. Finally. Dia mengerti.

Saya peluk dia tiap berhasil bilang mau pipis dan pipis di kamar mandi. Dia senyum-senyum seneng. Saya bilang, “Naya, karena Naya udah nggak pakai popok lagi, nanti Mama kasih hadiah. Naya mau mainan?”
“Ndak.”
“Mau celana baru?”
“Iya, ceyana.”
“Apa buku baru?”
“Butu aja.”

Saya ketawa. Haha.

Sekian catatan lima hari belajar tenang dan sabar mengajarkan Naya tentang toilet. Alhamdulillah. Saya masih pelan-pelan terus berusaha agar dia semakin nyaman untuk pup di toilet. Sempet mikir untuk beli potty yang kayak mainan, ah tapi nggak usah lah. Tanggung. Kalau hasil baca sih, biar dia makin nyaman, bisa bikin kamar mandi ceria. Jadi, dikasih stiker-stiker gitu di dinding. Saya baru mau coba. Saya yakin setiap anak pasti akan belajar dan berhasil kok selama kita yang mendampinginya sabar dan konsisten. Tarik nafas dulu. Emak harus terus semangat, hihi.

Nah pelajaran dari catatan panjang ini adalah bahwa proses tidak akan mengkhianati hasil. Haha. Lihat pas saya masih males-malesan, Naya pun tidak menyerap pelajarannya. Tapi ketika saya benar-benar siap, fokus, konsisten, dan disiplin, Naya pun belajar dengan cepat. Hasil yang saya baca pun begitu, ketika kita memutuskan untuk TT anak kita, sebaiknya memang fokus, dan semuanya siap. Karena kalau anak atau ibunya belum siap, biasanya akan membuat waktu belajarnya lebih lama.

Oh ya, tapi bagaimana pun, setiap anak tidak sama. Dari hasil bacaan saya pun mengatakan waktu TT tiap anak beda-beda. Ada yang harian juga bulanan, tergantung berbagai kondisi yang tidak bisa disamaratakan. Jadi santai aja. Ini pun saya belum bisa bilang Naya lulus, sampai Naya bener-bener Nyaman ketika jongkok atau duduk di toilet. Target saya saat ini masih simpel, Naya tahu bahwa pipis atau pup itu harus di kamar mandi dan tidak boleh ngompol di celana atau pun di kasur. Belajar akan terus berlanjut.. Semangat emak-emak di luar sanaaa.. Jangan lupa cium dan peluk anaknya.

Medan,
Dicatat bertahap
8-12 Agustus 2017

Published inRumah Tangga

3 Comments

  1. […] menjadi sinyal untuk belajar. Tadi malam, saya sudah menulis catatan panjang tentang perjalanan toilet training Naya. Niatnya, saya mau copy dan paste ke papa Naya biar ada salinannya. Ternyata, saya bukannya pencet […]

  2. Mb Himsa kamu orang Medan? Aku juga di Medan *tibatibaSKSD gitu haha, makasi sharingnya mb. Hiks aku belum start TT in anakku lagi, malah aku belakangan jd pengabdi pospak -_-” . Memang harus fokus ya, baiklah. Aku akan start lgi. Semangat!

    • ahimsa ahimsa

      Bukan orang medan, tp dapetnya tinggal di medan hihi. Salam kenal yaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *